-->

Cerita Dari Seorang Bucin : Sering Nyesek Tapi Tetep Sayang Dan Bertahan


Bucin atau budak cinta, istilah yang lagi tren banget di kalangan remaja sekarang, dan nyatanya mungkin itu juga yang terjadi sama aku, soal masalah hubungan yang aku jalani sekarang ataupun yang dulu dulu.
Aku merasa dalam hubungan, aku selalu yang ngebucinin pasangan. Pingin jadi yang terbaik dan memberikan yang terbaik buat dia, pingin membahagiakan dia dan jadiin dia yang utama. Pokoknya hidupku seputar dia, dia dan dia. Bahkan kalau lagi tengkar atau ada masalah sama dia, siap siap deh semua pekerjaan lainnya bakal hancur dan berantakan.

Kadang ada temen juga sih yang bilang, "kamu itu cinta buta plus tuli sekaligus bodoh, mau aja di manfaatin. Jadi wanita itu yang tegas dong"

Emang bener sih,  pas dengerin omongan temen aku manggut manggut mengiyakan. Tapi kalau udah ketemu dia dan dia masih nyuekkin aku karena ada masalah diantara kita, pasti aku gak tahan buat minta maaf duluan dan berusaha deketin dia, mengemis cinta istilahnya. Padahal awal pertengkaran belum tentu aku yang salah, tapi tetep dicuekkin seseorang yang kita bucinin rasanya nyesek. Mending minta maaf duluan deh.

Kalau Bisa Memilih Jadi Target Bucin Atau Pelaku Bucin. Ya Pasti Milih Jadi Targetlah. Tapi Entah Kenapa Kalau Udah Terlanjur Sayang, Susah Kalau Gak Ngebucinin.

Andaikan aku bisa memilih dan bisa menahan diriku untuk tak terlalu peduli, bisa cuek sama orang yang aku sayang. Mungkin aja aku bisa jadi target bucin pasanganku. bukan aku terus yang ngebucinin. Tapi gimana lagi, lihat dia tiba tiba marah, cuek, pasti jantungku udah dag dig dug gak karuan. Sambil berpikir aku bikin salah apa ya? kok dia marah ya?. Sampai ngeluarin jurus jurus gombal maut biar dia jadi baikan lagi. Bahkan sering sampai nangis nangis gak jelas karena takut hal hal yang menakutkan terjadi. padahal aslinya ya gak ada apa apa.

Gampang Banget Memaafkan Pasangan Dan Gak Bisa Marah Sama Pasangan Yang Aku Bucinin. Justru Lebih Banyak Aku Yang Minta Maaf Padahal Gak Salah. 

Pernah Gak kalian memaafkan segitu mudahnya pasangan yang ketahuan selingkuh?

Bodoh sih dengernya, tapi ya mau gimana lagi nyatanya kayak gitu  yang terjadi. Dulu banget jaman sebelum nikah. Eh, ada cewek tiba tiba ngaku kalo dia selingkuhannya mantan. Bukannya nangis kek, ngelabrak, siram air comberan kek. Kayak Emak Emak yang langsung kebakaran jenggot denger kata pelakor. Aku cuma minta klarifikasi dari dia. dan diapun jujur kalau itu memang selingkuhannya.

Dan dengan bodohnya berpikirr. Ah, itu cuma selingkuhan. Dan memaafkan dia, masih tetep percaya dengan mudahnya.

Beda lagi pas jaman udah nikah kayak sekarang. Pagi tengkar sama pasangan. Malamnya aku yang bingung minta maaf ke dia, Dia milih tidur di sofa buat jauhin aku, aku ikut tidur di sofa, dia tidur dilantai, aku ikut tidur dilantai. Sampai diatas gentengpun gak papa. Soalnya aku gak tahan kalau liat dia ngehindar karena masih marah. Gak tahan kalau di diemin lama lama. Maunya sih di sayang, padahal tadi pagi pertengkaran belum tentu aku yang salah. Tapi daripada dicuekkin, nuruni gengsi sama harga diri dikit buat pasangan gak papa lah. Yang penting baikan, tidurnya bisa dipeluk kayak biasanya. hehe.

Nyesek Gak Sih Selalu Ngebucinin Pasangan? Nyesek, dan Ngerasa Kayak Orang Bodoh Kadang. Tapi Namanya Juga Sudah Sayang Jadi Lebih Memilih Bertahan 

"Luka dan sakitku adalah bukti cintaku padamu"

Kata kata pas buat hatiku yang memang kadang ngerasa nyesek apalagi kalau dalam kondisi sadar, kadang mikir juga sih. Kok bisa segitunya sih aku ngebucinin pasangan aku. Mana harga diri, mana jual mahal, mana gengsi? Kok mau maunya mengemis cinta. Padahal diluar sana pasti ada yang lebih baik dari dia.

Tapi namanya juga bucin alias budak cinta. Meskipun sering nyeseknya, karena harus selalu mengalah dan nurunin gengsi. Tapi tetap aja bertahan adalah pertama yang aku lakukan, Kalaupun harus minta maaf duluan buat mempertahankan hubungan, tetep bakal tak lakuin. Karena emang aku sayang banget sama pasangan aku, dan cuma pingin di sayang sama dia.

Tapi Aku Bersyukur, Meskipun Aku ini Suka Jadi Bucin, Tuhan Mengirim Pasangan Yang Baik, Yang Bisa Menghargai Pengorbanan, Kesetiaan dan Sayangku Ke Dia

Udah ngebucinin pasangan, eh pasangan itu ternyata orang brengsek. Ibarat udah jatuh masih ketimpa tangga. Makanya untuk para bucin seperti aku, berdoalah sebanyak banyaknya supaya pasangan kamu adalah seseorang yang setia, bertanggung jawab dan pastinya bisa mengerti kamu dan kebucinanmu.

Jadi saat kamu berusaha menjadi terbaik untuk dia dan menjadikan dia prioritas utama dalam hidupmu. diapun akan melakukan hal yang sama kepadamu.

Semangat Buat Para Bucin, Jangan menyerah buat kebuktiin rasa sayang kamu. 

Anda mungkin menyukai postingan ini

  1. Untuk menyisipkan sebuah kode gunakan <i rel="pre">code_here</i>
  2. Untuk menyisipkan sebuah quote gunakan <b rel="quote">your_qoute</b>
  3. Untuk menyisipkan gambar gunakan <i rel="image">url_image_here</i>

DMCA.com Protection Status

Page Load Time...